Main shortcutMenu shortcuts

Detail

thought

KOLOM AGAMA

Tidak mudah menemukanmu di kolom agama.
Bahkan di kolom itu kau belum tentu ada.

Maka aku pergi menemuimu di sebuah kolom tersembunyi, kolom yang terlihat oleh negara.
Kau memandangku dengan gentar.
Mungkin kau mengira aku akan menanyakan agamamu. Atau kau menduga aku akan mengancammu: "Bukan kau yang memilih, melainkan aku yang menentukan, agamamu!"

Pelan-pelan kau mendekat, mendekati takutmu:
"Ini kolom cinta, bukan kolom agama.
Di kolom ini agama adalah ciuman indah tak bernama, pelukan penyembuh luka."
Kauberikan selembar KTP padaku;
kuisi kolom agama di KTP-mu dengan agamaku.

Berapa agamamu? Jawabmu adalah kumandang yang melampaui agama ketika magrib tiba.

(Joko Pinurbo, 2014)

Sign in and add friend to comment