Main shortcutMenu shortcuts

Detail

thought

Dapat mas gojek yang bukan lagi mas-mas, tapi mbah-mbah. Sudah sepuh dan kurus pula. Jadi banyak ndak tega-nya.

Dibonceng menembus kemacetan Kuta plus menantang kegilaan pemotor yang lain. Si mbah malah taat aturan. Saat macet, manut di belakang mobil. Ndak pernah sekalipun nyalip dari kiri.

Walah, padahal saya buru-buru. Menunggu anteng macetnya hilang seperti menunggu jomblo menepati janjinya kawin tahun depan.

“Pak, ndak berani nyalip pak?”

Dia lalu terpaksa ambil kiri. Mungkin karena sepuh, si motor agak oleng tak stabil.

Baiklah. Ini mengerikan. Akhirnya saya ambil inisiatif. Saya perlu cepat.

“Pak, berhenti sini pak.”
“Oh kenapa mas?”
“Saya perlu cepat pak..”
“Saya berusaha ngebut pak..”
“Bukan gitu pak, gimana kalau saya yang nyetir pak?”
“Wah, mas kan yang sewa saya.”
“Sudahlah pak, ndak apa-apa. Saya sudah harus di tempat lain 10 menit lagi”

Dia mengalah. Terpaksa. Apalagi mulai hujan gerimis. Akhirnya saya yang nyetir. Meliuk-liuk di antara mobil yang seperti biasa, berhenti berjamaah di jalan, alias macet.

Kadang ngebut. Iya, saya tahu saya melanggar aturan lalu lintas. Saya juga tidak bangga. Tapi mau apa lagi. Lama kelamaan, saya merasa pelukan si bapak tambah kencang di pinggang. Apalagi jika saya ambil jalur tengah diantara dua mobil. Si bapak kian mesra peluk saya. Wah, jangan sampai si bapak merasa nyaman.

Jadi kalau lihat motor dinaikin gajah pake helm gojek membonceng seseorang pake jaket gojek, besar kemungkinan itu saya.

Akhirnya sampaikan saya di rumah. Si bapak gemeteran turun dari boncengan. Tagihan 12 rebu saya bayar 30 rebu. Bapak yang sudah sepuh masih mau kerja jadi gojek. Itu luar biasa buat saya. Si bapak dengan wajah kusut dibawa ngebut jadi sumringah.

Saya bergegas ke rumah. Tapi si bapak tiba-tiba memanggil, “Mas...”

“Ndak apa-apa, pak. Kembaliannya buat bapak..”
“Bukan mas, itu helm saya...”

Sial. Saya lupa balikin helm-nya.

#gojekstory
#jadigojek

Sign in and add friend to comment