Main shortcutMenu shortcuts

Detail

AyuAyu: Errrr...

Emang serba salah ya bikin kebijakan di era informasi ini. Kalau dulu ketok UU mau berkualitas mau bikin ancur sih sebodo amat, kagak ada yang ngerti. Sekarang kebijakan apapun komentarnya bisa 360 derajat, dari yg paling ga nyambung sampai yg rasional.

Ki-ka, atas-bawah:
(1) desain uang itu pasti lewat persetujuan ahli waris. Ini persis kayak ribut2 Tjut Nyak Dien ga pake jilbab di uang 10000 lama. Kompornya tetep sama, akun Serambi Mekah. Tapi yang ini lebih ga nyambung, bisa-bisanya dihubungkan ke Sari Roti.
(2) Gantian to ya.. banyak banget pahlawan di Indonesia. Kalau maksa banget pengen ada pahlawan Islam di mata uang baru, tengok uang 1000 ada pendiri NU.
(3) orang yang ada di uang sebaiknya yang mati. Kenapa? Kalau masih hidup bisa jadi alat kampanye. Dilengkapi syarat lain seperti punya kontribusi terhadap negara alias pahlawan nasional. Mau jadi pahlawan nasional, mati dulu. Insya Allah jika disetujui sejarawan, akademisi, pemda, kementrian sosial, kementrian keuangan, presiden, dan ahli waris, Habib Rizieq bisa masuk mata uang yaa..
(4) problemnya sih di komentarnya. Kalau pada ga suka, sini duitnya buat saya aja.
5 months ago from South Jakarta
View 5 more comments
Sign in and add friend to comment